web stats
Beranda Tech Gadgets Cara Mengetahui Ketika WhatsApp Dibajak

Cara Mengetahui Ketika WhatsApp Dibajak


Jakarta, CNN Indonesia — WhatsApp menyebut bahwa layanan perpesanannya menggunakan enkripsi agar pesan yang dikirim di platformnya tidak bisa disadap oleh pihak ketiga. Namun, salah satu kelemahan layanan ini adalah dengan dibukanya layanan WhatsApp web yang kerap digunakan untuk mengintip dan membajak WhatsApp milik orang lain.

Untuk memudahkan penggunaan, banyak aplikasi kloning WhatsApp yang memanfaatkan layanan WhatsApp web di Android dan iOS. Sehingga, peretas bisa selalu memantau pesan yang masuk dan keluar dari akun WhatsApp tertentu dari ponsel mereka. Sebab, sejatinya WhatsApp web hanya diperuntukkan bagi peramban di perangkat desktop.

Namun, untuk bisa mengkloning WhatsApp seseorang, pelaku mesti memindai QRcode yang ada di aplikasi pengkloning dengan aplikasi WhatsApp korban. Sehingga, perlu akses fisik atas ponsel korban. Setelah itu, seluruh percakapan yang terjadi di aplikasi WhatsApp korban bisa selalu dipantau. Bahkan pelaku juga bisa membalas pesan kepada kontak korban seolah-olah itu adalah pesan dari korban.

Cara ini sebenarnya bisa digunakan untuk bermacam kebutuhan. Pertama, misalkan pengguna ingin memakai satu akun WhatsApp yang sama di dua ponsel berbeda. Sebab, WhatsApp tidak mengizinkan satu nomor dipakai di dua perangkat. Ketika nomor yang sama didaftarkan di perangkat berbeda, maka akun nomor tersebut di ponsel sebelumnya akan tertutup dan tak bisa digunakan.

Kedua, digunakan untuk memata-matai seseorang dan mengirim pesan atas nama orang tersebut. Biasanya hal ini digunakan untuk memantau pesan yang masuk di WhatsApp orang terdekat, seperti suami atau pacar.

Namun, belakangan kasus ini kembali marak setelah Ketua Divisi Komunikasi Publik Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai Demokrat Imelda Sari mengaku akun WhatsAppnya diretas, Rabu (3/4) pagi. Lepas tengah malam, perempuan ini mengaku tak bisa mengakses WhatsAppnya lagi dan ada permintaan dari Gmail untuk mengubah kata kunci.

Lantas, bagaimana ciri-ciri akun WhatsApp dibajak? Berdasarkan pantauan CNNIndonesia.com, berikut beberapa hal yang patut diperhatikan.

1. Keluar dari akun WhatsApp dengan sendirinya

WhatsApp tak bisa digunakan pada dua ponsel bersamaan. Sehingga jika nomor yang sama digunakan pada perangkat lain, maka WhatsApp akan mengirimkan kode OTP ke nomor ponsel yang didaftarkan.

Jika pengguna tiba-tiba menerima kode OTP dan keluar dari aplikasi WhatsApp mereka dengan sendirinya ada kemungkinan nomor mereka dikloning oleh orang lain. Tapi, untuk melakukan kloning nomor, pelaku mesti memiliki akses terhadap kartu SIM korban untuk melakukan pengkloningan.

2. Pesan telah terbaca

Jika Anda pernah menemukan tanda pesan sudah terbaca padahal belum pernah Anda buka, bisa jadi akun WhatsApp Anda telah dikloning. Pesan sudah terbaca ditandai dengan dua centang biru dibagian kanan bawah pesan. Tanda ini bisa dinonaktifkan di bagian pengaturan. Jika tanda ini tak diaktifkan, maka pengguna tak bisa melihat apakah pesan sudah terbaca atau belum.

3. Mengirim pesan yang tidak dikirim pengguna

Jika ada pesan yang dikirim ke kontak tertentu tanpa sepengetahuan kita, bisa jadi akun WhatsApp Anda telah dibajak.

4. Online padahal non-aktif

Jika akun pengguna tampak online di aplikasi WhatsApp orang lain, padahal kita tidak sedang membuka aplikasi WhatsApp di ponsel ataupun WhatsApp web. 

5. Log perangkat yang tidak dikenal

Perhatikan perangkat apa saja yang mengakses WhatsApp Anda menggunakan WhatsApp web. Jika ada perangkat yang tidak dikenal, tutup akses dari perangkat tersebut. Berikut caranya;

Android:
– Pada tab Chat, ketuk menu pada titik tiga di kanan atas.
– Pilih WhatsApp Web
– Cek perangkat yang terhubung, jika ada perangkat tidak dikenal, pilih keluar (log out) dari perangkat atau pilih keluar dari semua perangkat.

iOS:
– Pilh Seting atau Pengaturan di kanan bawah
– Pilih WhatsApp Web/ Desktop
– Cek perangkat yang terhubung, jika ada perangkat tak dikenal geser kanan dan pilih log out atau pilih keluara dari seluruh perangkat. (eks)





Sumber: CNNIndonesia

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Must Read

Fitur Baru Instagram Dapat Batasi Pengiriman Pesan

Jakarta - Instagram dilaporkan sedang mengerjakan fitur baru yang memungkinkan pengguna untuk menentukan siapa saja yang bisa mengirim pesan di fitur Direct Message (Pesan). Temuan...

Hari Pertama Brexit, Produksi Mobil Toyota di Inggris Berhenti

Jakarta, CNN Indonesia -- Toyota berencana menghentikan sementara operasi pabrik di Inggris sehari setelah pengumuman Inggris keluar dari Uni Eropa (Brexit). Upaya ini dilakukan buat...

Google Temukan Situs Penyebar Malware bagi iPhone

Jakarta, CNN Indonesia -- Peneliti keamanan di Google menemukan sejumlah situs berbahaya yang dapat mengancam pengguna iPhone. Pengguna iPhone yang mengakses situs tersebut secara...

Apple Makin Rajin Potong Harga iPhone, Sekarang di India

Jakarta - Sejak kalender 2019 bergulir, Apple sangat rajin melakukan pemotongan harga iPhone di China. Paling tidak, ada lima ponselnya yang sudah menjadi...